Mengukur Kekuatan Politik Mendobrak WTO

Oleh M. Irfan Ilmie

“If goods don’t cross borders, soldiers will”.

Diktum teoretikus liberal kuno Prancis Frederic Bastiat yang menyatakan, “kalau barang tidak bisa masuk ke perbatasan, maka yang akan masuk adalah balatentara,” itu mengingatkan sejarah masa lalu ketika kapal perang Amerika Serikat “Black Ship” mengancam Jepang agar membuka negaranya bagi perdagangan bebas dan menerima tarif bea masuk nol persen. Hal yang sama juga dilakukan Inggris dengan melancarkan perang opium untuk memaksa China membuka akses perdagangan bebas.
Oleh sebab itu pula bukan hal yang berlebihan, jika Direktur Jenderal Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) Roberto Azevedo di sela-sela kesibukannya mempersiapkan Konferensi Tingkat Menteri WTO di Nusa Dua, Bali, Senin (2/12) pagi, mengutus deputinya, Karl Brauner, untuk pergi ke Kuta.

Bukan faktor jarak Nusa Dua–Kuta yang hanya 15 kilometer atau dapat ditempuh perjalanan darat dalam tempo kurang dari 30 menit, namun mengirim utusan WTO ke Hotel Patra Jasa pagi hari itu sangat penting, mengingat “Paket Bali” yang bakal dibahas di KTM sebagai taruhannya. Sebab, di salah satu ruangan hotel yang berada di sekitar kompleks Bandara Ngurah Rai, telah berkumpul 163 anggota parlemen dan peneliti dari 39 negara anggota WTO. “Kami menganggap pertemuan ini sangat penting,” kata Brauner tanpa basa-basi saat mengawali sambutan pembukaan Konferensi Parlemen Organisasi Perdagangan Dunia (PCWTO) itu.

Di depan anggota parlemen, termasuk delapan anggota DPR-RI, dia memaparkan kemajuan-kemajuan WTO di bawah kepemimpinan Azevedo, terutama sikapnya yang terbuka terhadap kritik dan menjamin transparansi di setiap pembahasan regulasi dan kesepakatan perdagangan global. “WTO terbuka terhadap kritik, termasuk adanya keluhan mengenai Green Room yang acap kali pemilihan keanggotaannya tidak jelas dan penuh rahasia,” ujarnya.

Brauner menyatakan bahwa pola-pola seperti itu sudah ditinggalkan. “Bahkan setiap kali pembahasan, kami melibatkan 200 orang dengan menunjukkan naskah yang secara terbuka bisa mereka lihat perubahannya kata per kata,” ucapnya meyakinkan hadirin bahwa praktik Green Room sudah tidak akan terlihat lagi di Bali selama KTM WTO berlangsung pada 3-6 Desember 2013.

Ia pun menjamin negara-negara berkembang dan negara-negara terbelakang bisa membuka akses pasar berbagai komoditas, kecuali persenjataan, dapat disepakati dalam KTM ke-9 di Nusa Dua itu. “Kami berusaha membantu penyederhanaan sistem birokrasi perdagangan di negara-negara berkembang. Bahkan negara-negara di Afrika meminta masalah ini harus berhasil dirumuskan di Bali,” katanya.
Masalah pertanian dan ketahanan pangan yang merupakan bagian dari “Paket Bali”, lanjut dia, tidak akan mengakibatkan kerugian bagi negara berkembang dan negara terbelakang. “Oleh sebab itu, saya berharap Anda di parlemen mau menggunakan pengaruh politiknya di sini untuk mencapai kesepakatan ‘Bali Paket’,” ujar Brauner mengakhiri pidatonya.
Lain lagi dengan Menteri Perdagangan Gita Wirjawan yang terlihat santai dengan mengenakan kemeja batik lengan pendek warna cokelat di hadapan anggota parlemen, termasuk panitia, yang semuanya mengenakan stelan jas lengkap (full dress). “Kami ingin menjadikan Bali sebagai titik balik WTO. Sangat tragis, bila delegasi pulang dari Bali tidak menghasilkan apa-apa,” kata Gita selaku Ketua Panitia Penyelenggara KTM ke-9 itu.
Peserta Konvensi Calon Presiden dari Partai Demokrat itu berharap dukungan dari anggota parlemen dari berbagai belahan dunia dengan menyatakan bahwa Paket Bali sebagai miniatur sekaligus jalan keluar atas rumitnya implementasi Putaran Dhoha.
Nasionalisme dan Kedaulatan Pangan
Namun pernyataan Brauner dan Gita itu tidak serta-merta membuat anggota parlemen dari berbagai negara percaya. Ketua DPR-RI Marzuki Alie malah meminta WTO menghargai semangat nasionalisme setiap negara anggotanya. “Nasionalisme harus ditumbuhkan dalam diri WTO agar perjanjian perdagangan tidak merugikan satu negara dengan negara lainnya,” kata rival Gita Wirjawan itu dalam Konvensi Capres Demokrat itu.

Kepada jajaran eksekutif WTO, Marzuki mengingatkan bahwa yang hadir dalam PCWTO adalah representasi rakyat. “Tentu mereka ingin tahu, apakah kesepakatan yang dihasilan di Bali ini menyejahterakan rakyat mereka? Kalau tidak, untuk apa ada WTO?” kata Wakil Ketua Dewan Pembina DPP Partai Demokrat itu berapi-api.

Ia mengisyaratkan bahwa perdagangan bebas tidak boleh mengorbankan kedaulatan rakyat. Oleh sebab itu, Marzuki menginginkan Indonesia memperjuangan masalah kedaulatan pangan di WTO, bukan sekadar ketahanan pangan.
Mengutip pernyataan pengamat ekonomi global Bonnie Setiawan bahwa “selama ini pendekatan WTO terbatas pada ‘food security’, padahal yang jauh lebih penting adalah ‘food sovereignty'”, maka sudah barang tentu negara-negara berkembang selalu kesulitan mencukupi kebutuhan domestiknya. “Kebijakan ‘food security’ inilah yang menyebabkan ketergantungan pangan Indonesia kepada pihak asing sangat besar,” ujarnya dalam perbincangan di Denpasar, Jumat (30/11) malam.

Persoalan pangan ini pula yang memicu delegasi India menolak berunding di ajang KTM ke-9. “Tidak akan ada negosiasi atau kompromi terkait ketahanan pangan. Publik butuh pasokan keamanan cadangan pangan dan aturan WTO harus dikoreksi,” kata Menteri Perdagangan dan Perindustrian India Anand Sharma di Nusa Dua, Rabu (4/12), menanggapi kebijakan WTO mengenai subsidi lebih dari 10 persen dari output nasional selama empat tahun tersebut.
Sikap India itu memantik reaksi keras dari peserta PCWTO. Apalagi India juga menarik diri dari ajang pertemuan di Kuta, Kamis (5/12), itu. “Kalau ingin negosiasi, tentu harus bertemu. Kalau bertemu, tentu harus mau kompromi,” kata Jorg Leichtfried selaku juru bicara Parlemen Eropa pada PCWTO itu mengkritik sikap India.

Indonesia juga menyayangkan sikap keras kepala India itu. “Tanpa India, PCWTO tetap solid. Biarlah India akan menghadapi negara-negara WTO, termasuk di dalamnya ada negara miskin, negara berkembang, dan negara maju,” kata Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen DPR-RI Surahman Hidayat.

Namun delegasi Indonesia lainnya di PCWTO, Nurhayati Ali Assegaf, tetap menantikan sikap fleksibel India.  “Kami bisa menjembatani kepentingan India dengan Amerika Serikat dan Uni Eropa melalui rumusan ‘Bali Outcome’,” kata Ketua Fraksi Partai Demokrat DPR-RI yang juga salah satu pengurus Perempuan Serikat Parlemen Internasional (IPU) itu.

Sepintas lalu, “Bali Outcome” berisi enam kesepakatan yang dihasilkan para politikus di ajang PCWTO belumlah terlalu kuat untuk mendobrak pintu-pintu KTM WTO. Seruan parlemen mengenai prinsip nondiskriminasi, perdagangan internasional sebagai alat pendorong pembangunan, keselarasan perjanjian perdagangan, negosiasi perdagangan untuk barang dan jasa, keterlibatan negara berkembang dalam proses negosiasi perdagangan bebas, dan mengakomodasi keterlibatan parlemen dalam sistem perdagangan internasional, itu bagaikan angin lalu bagi pembuat kebijakan di WTO.

Buktinya, KTM WTO pun beberapa kali “deadlock”. Bahkan sempat molor sehari dari jadwal yang telah ditetapkan, meskipun pada akhirnya KTM WTO membuahkan Paket Bali. Paket Bali yang berisikan tiga poin utama, yakni fasilitasi perdagangan untuk mengurangi biaya-biaya dan kepastian bisnis, subsidi pertanian di negara berkembang selama empat tahun, dan pembukaan pasar untuk negara miskin, itu baru bisa disepakati Sabtu (7/12).
Rumitnya menemukan kata sepakat itu jauh-jauh hari sebelumnya sudah diakui oleh Sekretaris Jenderal Konferensi PBB untuk Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) Mukhisa Kituyi. “Kami sudah bekerja keras, tapi hasilnya memang tidak maksimal. Padahal perdagangan itu berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan. Memang kami melihat setelah Paket Bali nanti akan ada pergeseran program dari perdagangan ke pembangunan,” ujar Menteri Perdagangan dan Industri Kenya periode 2002-2007 itu. (*)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s